67 WK Migas Nasional Berusia Lanjut

Lapangan migas nasional banyak yang berusia tua
Lapangan migas nasional banyak yang berusia tua

kotatuban.com – Beban 67 wilayah kerja (WK) produksi migas saat ini sudah sangat berat, mengingat usianya sudah tua dan sudah berproduksi puluhan tahun

“Sedikit saja 67 WK ini terganggu, produksi nasional akan terkena dampaknya,” ujar Kepala Bagian Humas SKK Migas Taslim Z. Yunus sambil ditambahkan per Juni 2016, terdapat 289 WK migas di Indonesia.

Produksi minyak dan gas bumi (migas) Indonesia saat ini bergantung kepada 67 wilayah kerja (WK) yang sudah memasuki fase produksi.

Ditambahkan, dari jumlah tersebut, rencana pengembangan 85 WK migas telah disetujui dan sudah memasuki fase eksploitasi. Sementara 204 WK migas masih dalam fase eksplorasi.

“Dari 85 WK eksploitasi, yang berproduksi hanya 67 WK, sedangkan 18 WK lainnya masih dalam pengembangan,” tambah Taslim.

Untuk memperkuat produksi migas nasional, lanjutnya, perlu upaya dan dukungan para pemangku kepentingan (stakeholder) agar WK lain yang masih dalam fase eksplorasi dan pengembangan bisa segera berlanjut ke fase produksi.

Sebagai informasi, pemerintah melakukan lelang WK migas setiap tahun. Setelah pemerintah menentukan pemenang, SKK Migas sebagai perwakilan pemerintah akan menandatangani kontrak kerjasama dengan kontraktor pemenang.

Kegiatan dimulai dengan eksplorasi untuk mencari cadangan migas komersial. Jika berhasil, kontraktor akan menyusun rencana pengembangan yang harus disetujui oleh Menteri ESDM.

Setelah persetujuan didapatkan, kegiatan dapat dilanjutkan ke fase pengembangan dan produksi.

Seluruh kegiatan hulu migas sejak eksplorasi hingga produksi diawasi dan dikendalikan oleh SKK Migas. Pengawasan dan pengendalian ini bertujuan memaksimalkan hasil kegiatan usaha hulu migas untuk kesejahteraan rakyat. (yit)

Share and Enjoy !

0Shares
0 0

Direkomendasikan untukmu

About the Author: kotatuban