Tidak Akan Ada Lagi Pendaftaran Kades Kapu

Kepala Bapemas dan KB, Mahmudi

kotatuban.com – Panitia Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) Kapu, Kecamatan Merakurak tidak akan membuka pendaftaran calon kepala desa gelombang kedua. Pasalnya, pendaftaran calon Kades velombang pertama, 25 Agustus sampai 6 September 2016 lalu telah mendapatkan dua orang pendaftar.

Keputusan tersebut berdasarkan rapat dari pihak panitia Pilkades, Desa Kapu, pihak Kecamatan Merakurak, dan Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (Bapemas dan KB) Mahmudi, Kamis (13/10).

”Di Desa Kapu, Kecamatan Merakurak tidak akan dibuka pendaftaran bakal calon kepala desa lagi. Karena pada gelombang satu kuota sudah terpenuhi, yakni minimal dua orang,” terang, Kepala Bapemas dan KB, Mahmudi kepada kotatuban.com.

Pada pendaftaran gelombang pertama di Desa Kapu telah ada dua pendaftar, yakni Darmu dan Supatmi Heni Susilowati. Namun, diketahui pendaftar bakal calon kepala desa tersebut merupakan pasangan suami isteri.

”Pendaftar suami isteri itu tidak ada masalah dan diperbolehkan. Karena dalam Peraturan Bupati (Perbup) Kabupaten Tuban Nomor 25 Tahun 2016 Tentang Pelaksanaan Pemilihan Kepala Desa, tidak ada larangan suami isteri mencalonkan diri sebagai kepala desa secara bersamaan disatu wilayah,” terangnya.

Sehingga, lanjut Mahmudi megatakan, berdasarkan peraturan tersebut untuk Desa Kapu tidak akan dibuka pendaftaran lagi. Sehingga, permintaan sebagian warga Desa Kapu untuk membuka pendaftaran calon Kades lagi tidak bisa dilaksanakan.

”Didalam aturannya itukan jelas, bila pada gelombang pertama telah ada dua pendaftar, maka tidak akan dibuka pendaftaran calon Kades gelombang kedua,” tandasnya.

Diberitakan sebelumnya, puluhan warga Desa Kapu, Kecamatan Merakurak melakukan aksi demonstrasi di Balai desa setempat, Rabu (12/10) malam. Aksi unjuk rasa warga tersebut ditengarahi warga tidak puas dengan kinerja panitia Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) Kapu. Selain itu, puluhan warga itu menuding panitia Pilkades tidak transpran.

”Banyak warga Desa Kapu yang  tidak mengetahui perkembangan Pilkades. Kapan dibukanya pendaftaran, kok tiba-tiba ditutup. Dan katannya sudah ada yang daftar,” ujar koordinator aksi, Anang Jatmiko. (duc)

Print Friendly, PDF & Email

Direkomendasikan untukmu

About the Author: kotatuban

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.