Diduga Sebarkan Selebaran Provokatif, Dilaprkan ke Polisi

kotatuban.com – Tim advokasi Serikat Karyawan PT Semen Indonesia (SKSI) dan Semen Gresik (SKSG) melaporkan pihak-pihak yang membuat selebaran bernada provokatif, yang ditemukan beredar di sekitar kawasan pembangunan pabrik Semen Rembang. Temuan itu dinilai merupakan fitnah dan pencemaran nama baik, sehingga meresahkan karyawan sekaligus merugikan perusahaan.

”Kami secara resmi melaporkan dua orang yang diduga menyebarkan selebaran provokatif itu, yakni berinisial JP dan GRT. Kita menyerahkan 3-4 bukti selebaran dan poster yang dilakukan dua orang tersebut yang mengatasnamakan sekelompok masyarakat tertentu. Itu jelas sangat meresahkan karyawan dan sekaligus merugikan perusahaan,” tegas Wahyu Baskoro, kuasa hukum dan tim advokasi SKSI dan SKSG, usai melaporkan ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polda Jateng, Rabu (02/11) kemarin.

Wahyu mengatakan, pihaknya telah menyerahkan saksi-saksi dan barang bukti kepada pihak kepolisian, untuk segera ditindaklanjuti. Salah satu selebaran dan poster yang bernada provokatif itu yakni berbunyi “Kehadiran Pabrik Semen justru berpotensi menciptakan ribuan pengangguran karena hilangnya lahan pertanian, rusaknya sumber mata air dan melemahnya daya dukung lingkungan”.

”Dalam salah satu selebaran itu, kedua orang yang kami laporkan itu  juga menuding bahwa Amdal pembangunan pabrik semen Rembang adalah abal-abal. Tudingan itu jelas sangat tendensius dan sangat merugikan perusahaan dan membuat karyawan resah karena berdampak pada perusahaan,” ungkapnya.

Wakil Ketua SKSI Rury Adam menambahkan, akibat selebaran bernada provokatif, baik yang disebarkan secara cetak maupun melalui media sosial, berdampak pada nama baik perusahaan. Penjualan terganggu, begitu pula transaksi di pasar modal.

”Kami juga menemukan hasutan melalui media sosial twitter yang menuding keberadaan pabrik semen berpotensi mengakibatkan jumlah pengangguran meningkat,” ujarnya.

Dia menunjuk twit yang diunggah oleh akun @wongkendeng berbunyi “Adanya Pabrik Semen menciptakan ribuan pengangguran”. 

“Peryataan/opini tersebut tidaklah sesuai dengan kenyataan atau dapat dikatakan merugikan pihak PT Semen Indonesia. Karena dengan opini yang demikian dapat mempengaruhi masyarakat untuk menolak adanya pabrik semen,” pungkasnya. (duc)

Print Friendly, PDF & Email

Direkomendasikan untukmu

About the Author: kotatuban

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.