Gol Sematawayang Antarkan Jenu Menuju Final

kotatuban.com – Gol sematawayang antarkan kesebelasan Kecamatan Jenu melaju saat melawan kesebelasan Tambakboyo ke babak final pada Porkab IV tahun ini.

Laga semi final yang digelar di Lapangan Stadion Lokajaya Tuban, Sabtu (29/10) yang disaksikan ratusan penonton dan sporter kedua kesebelasan, kedua tim bermain allout. Sejak peluit pertama ditiup kedua kesebelasan langsung saling menyerang.

Kedua tim yang didukung masing-masing sporternya tampil maksimal dengan saling menyerang dan bertahan. Beberapakali peluang gol terjadi saat kedua tim ini berlaga di lapangan hijau yang diselimuti mendug. Namun, peluang emas keduanya tidak bisa membuahkan gol.

Pada 21 menit pertandingan babak pertama, kesalahan dibuat pemain belakang tim Tambakboyo yang dimanfaatkan oleh pemain Jenu bernomor punggung 15 ,Sigit Maolana mampu membobol gawang Tambakboyo, tanpa dapat ditepis penjaga gawang ,Syadli.

Tertinggal satu gol membuat pemain Tambakboyo yang selalu tampil agresif dalam setiap pertandingan sepanjang babak penyisihan sedikit mengalami penurunan mental dan tak mampu membalas ketertinggalan hingga babak pertama serta babak kedua usai.

Gol sematawayang Sigit Maolana, mampu mengantarkan tim Kecamatan Jenu menuju final yang akan digelar pada 6 November mendatang.

Sementara itu, usai pertandingan, pelatih tim Jenu Andi mengatakan, perlu memperbaiki dan menta pemain, selain juga pembaruan strategi bermain. Ada beberapa hal yang perlu diefaluasi dalam pertandingan melawan Tambakboyo karena hanya mampu mencetak satu gol. Diantaranya adalah penyelesaian akhir dan komunkasi para pemain saat bermain.

“Meski menang tipis, kami puas, dan ini akan menjadi efaluasi kami sebelum ke final, karena lawan kita tentu bukan tim yang sembarangan. Baik Semanding atau Bancar yang akan menang besok, keduanya tidak dapat diremehkan,” katanya.

Terpisah, pelatih tim Tambakboyo, Kaeri mengaku puas meski kalah saat angka melawan tim Jenu, setidaknya anak asuhanya mampu bertahan tipis satu angka dari lawannya dengan perjuangan yang begitu berat.

Diakuinya kekalahan timnya disebabkan mental pemain yang drop setelah kebobolan satu gol. Beberapa pemain menjadi tidak dapat mengendalikan emosinya setelah kebobolan satu gol.

“Saya kira anak-anak ini sedikit drop mentalnya setelah ada satu gol dari lawan. Mereka kurang konsentrasi dan tidak dapat membalas gol itu, tapi kita tetap bangga anak-anak bisa berjuang sampai titik ini,” kata pelatih Tambakboyo itu. (kim)

 

 

Print Friendly, PDF & Email

Direkomendasikan untukmu

About the Author: kotatuban

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.