​Khitan Massal Diwarnai Isak Tangis

kotatuban.com – Khitan massal Haul Sunan Bonang diwarnai isak tangis sejumlah peserta khitan. 

Bahkan,  ada satu peserta saking takutnya menangis terus dan akhirnya dibawa pulang irang tuanya sebelum dikhitan.

Sejak pukul 06:00 halaman Masjid Astana komplek makam Sunan Bonang, di Kelurahan Kutorejo, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Jawa Timur sudah dipenuhi rombongan khitan massal. 

Dari 73 peserta yang hadir beberapa diantaranya menjerit, bahkan menangis menahan sakit usai dikhitan.

“Sakit seperti digigit semut rasanya,” kata salah satu peserta khitan, Andik (12), asal Desa Bhektiharjo, Kecamatan Semanding, di lokasi khitan, Kamis, (20/10).

Siswa SMPN 4 Semanding ini mengaku, ikut khitan massal atas anjuran kakaknya. Meski awalnya sakit, dia dapat menahan hingga tidak sampai menangis.

Sementara, salah satu wali khitan asal Kecamatan Jenu, Ahmad, mengatakan, putranya tidak mampu menahan sakit hingga menangis saat dipotong ujung kulit kemaluannya. Meski putranya menangis itu membuktikan sebuah keberanian.

“Khitan nangis itu sudah wajar,” sambungnya.

Terpisah, Ketua Panitia Haul Sunan Bonang, Faisol Rozi, menjelaskan, bahwa khitan massal menjadi acara tahunan setiap haul Sunan Bonang digelar. Tahun ini ada 73 perserta dari 20 Kecamatan se-Kabupaten Tuban.

“Jumlahnya tidak jauh berbeda dengan tahun sebelumnya yang mencapai 74 anak,” jelasnya.

Sebagai bentuk apresiasi anak yang berani dikhitan, panitia memberikan sarung, baju koko, dan peci. Sekaligus memperoleh uang saku dari partisipan di luar panitia haul.

“Kami harapkan setelah dikhitan anak tersebut dapat mewarisi sikap bijak dan arif dari Sunan Bonang,” harapnya.

Diketahui, haul Sunan Bonang yang memiliki nama asli Raden Maulana Makdum Ibrahim diperingati setiap Hari Kamis Pon malam Jumat Wage bulan Muharram. Haul ke 507 tahun ini bertepatan dengan tanggal 20 Oktober 2016. (yit)

Print Friendly, PDF & Email

Direkomendasikan untukmu

About the Author: kotatuban

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.